Terlaris

Subhanallah, Inilah Amalan yang Dapat Mengalahkan Pahala Orang yang Mati Syahid

 

 

Subhanallah, Inilah Amalan yang Dapat Mengalahkan Pahala Orang yang Mati Syahid

Ini adalah hadits yang sangat indah, dimana kita akan belajar darinya kemudian mempraktekkannya, Insya Allah.

 

Ada dua orang yang mengunjungi Rasulullah SAW. Mereka pergi kepada beliau untuk menjadi Muslim. Mereka berdua masuk Islam di hari yang sama. Yang satu beramal lebih banyak di jalan Allah dibanding yang satunya lagi, dalam berdakwah, jihad dan sebagainya, sampai-sampai orang itu mati syahid. Temannya yang satunya, dia meninggal setahun kemudian, dan meninggalnya biasa saja, mungkin di tempat tidur atau sebagainya.

 

Talha bin Ubaidillah, seorang Sahabat Rasul yang sangat sholeh bermimpi. Di dalam mimpi itu dia melihat dirinya sendiri, “Aku berada di depan gerbang Surga dan aku melihat dua orang ini yang menjadi Muslim. Dan kemudian ada malaikat keluar dari surga dan memasukkan orang yang meninggal belakangan, ke dalam surga lebih dulu. Kemudian barulah sang malaikat keluar dan memasukkan temannya yang mati syahid di dunia. Kemudian sang malaikat pergi untuk ketiga kalinya, dan memberitahuku, “Talha, kembalilah, waktumu belum tiba.”

 

 

Talha pun terbangun, dia begitu terkejut dan takjub. Dia mulai menceritakan mimpinya kepada orang-orang. Dia pergi kepada Rasulullah SAW. Rasulullah memberitahunya, “Wahai Talha, kenapa kau terkejut?”

 

Dia berkata, “Wahai Rasulullah, seorang syahid, seorang syuhada, yang memiliki derajat sangat tinggi, dia masuk surga, SETELAH orang biasa yang meninggal setahun sesudahnya?” Subhanallah.. “Bagaimana ini terjadi ya Rasulullah?” (Talha tidak mengeluh kepada Allah. Ia hanya ingin tahu apa yang telah orang itu lakukan sehingga bisa masuk surga lebih dulu, karena Talha punya mimpi tinggi, harapan dan cita-cita. Jadi dia tentunya ingin, Insya Allah, mengejar apapun yang orang itu lakukan sehingga bisa masuk ke surga lebih dulu).

 

Sebelum melanjutkan tentang hadits ini, untuk lebih detail menjelaskan apa yang Talha rasakan, bagaimana derajat orang yang syahid sehingga Talha berpikir bahwa seharusnya orang syahid yang masuk surga lebih dulu? Kedua, kenapa penting bagi Talha tentang siapa yang masuk surga lebih dulu, jika keduanya pada akhirnya masuk surga? Demi Allah, ini sangat penting.

 

Pertama, derajat orang yang syahid. Rasulullah SAW bersabda bahwa Allah akan merahmati orang yang syahid dengan 6 keistimewaan. Yang pertama, dengan tetes darah pertama yang menetes dari tubuh mereka, maka Allah akan menghapuskan semua dosa mereka, dan mereka dapat melihat tempat mereka di Surga. Kedua, Allah SWT menjanjikan mereka bahwa mereka tidak akan disiksa dalam kubur. Ketiga, mereka tidak akan takut ketika orang-orang begitu takut dan berlarian di hari kiamat. Keempat, mereka akan diberikan mahkota kehormatan dan kemuliaan, Al-Wiqar, dengan begitu banyak permata yang menghiasinya yang salah satunya saja lebih berharga daripada seluruh dunia beserta isinya. Kelima, mereka juga akan diberikan pasangan yang paling cantik/tampan yang diciptakan Allah. Dan yang terakhir, mereka dapat memberi syafaat kepada 70 anggota keluarga mereka. Benar-benar kehormatan! Allahu Akbar!

 

Jadi sekarang kita tahu kenapa Talha begitu terkejut? Subhanallah!

 

 

Hal lain yang juga jadi pertanyaan adalah kenapa penting siapa yang masuk surga lebih dulu? Ini memang sangat penting. Coba kita lihat, orang-orang bahkan saling berdesakan dan berlarian untuk mendapatkan iPhone terbaru, “Aku tidak ingin jadi yang kedua, aku ingin jadi yang pertama; mengambil foto, mengetik tweet,” padahal ini hal-hal duniawi. Orang-orang sampai bermalam di depan bioskop untuk menonton film terbaru yang keluar. Subhanallah. Bukankah kita pastinya lebih bersemangat untuk menjadi yang pertama memeluk utusan Allah, untuk menjadi yang pertama melihat Allah SWT? Bahkan Rasulullah SAW bersabda, bahwa kelompok yang pertama di surga lebih indah daripada kelompok kedua yang masuk Surga. Kenapa? Kelompok pertama, keindahan mereka seperti bulan. Kelompok yang kedua juga mempunyai wajah dan tubuh yang cantik/tampan, tapi keindahannya seperti bintang paling terang.

 

Jadi ini sangat berpengaruh. Mari kita menjadi bercita-cita dan mencari tahu apa yang orang itu lakukan, sehingga membuatnya menggapai tingkat itu?

 

Rasulullah SAW bersabda, “Talha, kau kagum?”

 

Talha berkata, “Ya.”

 

Rasulullah bertanya padanya dan inilah jawaban indahnya.

 

Beliau bersabda, “Wahai Talha, bukankah orang yang meninggal kemudian itu hidup satu tahun lebih lama dibanding yang syahid?”

 

Talha berkata, “Ya, benar.”

 

Beliau bersabda, “Bukankah dia menyaksikan penuh Ramadhan dan beribadah lebih banyak?”

 

Talha berkata, “Ya, benar Rasulullah.”

 

Rasulullah SAW bersabda bahwa karena dia menyaksikan Ramadhan dan beribadah lebih banyak, itu membuat perbedaan antara dirinya dan yang mati syahid, bagaikan langit dan bumi.

 

Subhanallah! Betapa ini membuat kita menjadi penuh harapan; bahwa satu Ramadhan bisa membuatmu melampaui yang syahid, bisa membuatmu melampaui orang yang hafiz Quran, jika kamu mendekat kepada Allah dengan ikhlas.

 

Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa bangun di malam hari untuk beribadah pada Allah, dengan dua syarat; yaitu iman dan harapan penuh akan pahala dari Allah, semua dosanya akan diampuni.”

 

Jadi bisakah kita berjanji pada diri sendiri, bahwa kita tidak akan menyiakan satu malam pun di Bulan Ramadhan. Setelah Isya, sebelum Subuh, yaitu kamu akan shalat Qiyamul Lail yang sangat dianjurkan, sehingga kita bisa menggapai pahala itu. Kita tidak akan melewatkan satu malam pun di Bulan Ramadhan tanpa Qiyamul Lail, baik di masjid atau di rumah, Insya Allah. [Syahida.com/ANW]

 

====

 

Hadits yang disebutkan di atas, bisa ditemukan dalam:

 

1) Musnad Imam Ahmad dan diklasifikasikan sebagai hadits sahih oleh Imam Ahmad

 

2) Sahih ibn Hibban dan diklasifikasikan sebagai hadits sahih oleh Ibn Hibban

 

3) Sahih ibn Majah dan diklasifikasikan sebagai hadits sahih oleh Imam Al-Albani

 

=====

 

Oleh: Mahjed Mahmoud